Ronny Wiliater Sitorus (+)

Ronny Wiliater Sitorus (+)

Senin, 26 September 2011

Tarombo kami ( Sitorus Dori)

RAJA BATAK

GURU TATEA BULAN
RAJA ISOMBAON

TUAN SORI MANGARAJA

SORBA DJULU
SORBA DIJAE
SORBA DIBANUA

RAJA MANGATUR
RAJA MANGARERAK

SITORUS
SIRAIT
BUTARBUTAR

PANE
DORI                                                     (1)
BOLTOK

BABIAT SOSUNGGULON                 (2)
RAJA IJULU

R. IJOLO                                              (3)
R. SITAIS
R. SINITTA
PATUAN NAMORA
PATUAN NAGARI

SOLIM SODUNGDUNGON                  (4) 
R. MANDIDANG
BADIA RAJA (silamosik)

boru Naohot
R. GUNUNG ( huta batu)
R. LIANG ( lumban nabolon)             (5)
SULANGON (lumban holbung)
boru Tapinanggalasa***

PU RAUP
PANDAHAR I                                     (6)
R. SITORJOK

PU SAWAGIN I                                   (7)
PU RAJA GAJA
PU TINODUN

PATUSULUNG
PU BUTULAN                                    (8)

JUARA NABOLON                           (9)

PUSAWAGIN II                                 (10)
PU BATULAN
BADIA RAJA

PU DARODON                                 (11)
PU BATULAN II
PU BAT U NABOLON
PANDAHAR II

R. HUTA
SARIP ( PANUS)                               (12)
HASAN
GIANG

GAPONI
GERMAN                                         (13)

SOLO
CYRUS
RONY                                                 (14)
PAHOTAN
PUNGUAN

SANJAYA                                           (15)
GRADY WILLIAM                          (15)


*** Namboru Tapinanggalasa...
bertaruh dengan marga Silalahi (blm kutemukan namanya) dengan cara:
boru Tapinanggalasa harus menenun ulos dalam 1 hari dimulai dengan bahan kapas
silalahi harus membangun rumah adat yg harus selesai dalam 1 hari juga
dengan pertaruhan "Ahu di Ho, Ho di Ahu"
karena silalahi ingin memperistri boru Tapinanggalasa

boru Tapinanggalasa memenangkan pertaruhan, dan menanam tubuh silalahi (blm kutemukan namanya) sampai sebatas leher. ttpi, iboto ni boru Tapinanggalasa siampudan malah memenggal kepala Silalahi (blm kutemukan namanya) yg membuat boru Tapinanggalasa bersumpah " ingkon boru sitorus dori do na mangarajai amang siadopanna" teringat kpd dipenggalnya kepala marga silalahi itu, Namboru Tapinanggalasa mengikrarkan bahwa silalahi itu lah yg berhak jadi suaminya. dan tk boleh ada marga sitorus dori mangalap boru silalahi, kecuali marga silalahi mangalap boru sitorus dori.

4 komentar:

  1. Tolong bandingkan dengan web pandahar.wordpress.com atau budayabatak.tk karena ada perbedaan. Terima kasih dari Pandahar di Medan

    BalasHapus
  2. Mauliate ma di hamu
    tambah parbinotoan

    BalasHapus
  3. Pada generasi ke 12, ada nama HASAN. Kira2 ada yg bisa menjelaskan, siapa keturunannya dan bertempat dimana.

    Bisa jadi, nama yg mirip. Akan tetapi perlu juga sy beri pembandingan.

    Oppung sata bernama Hasan (setelah dia masuk Islam) disebut juga Lobe Sosahat. Akan tetapi, nama aslinya yg saya tau adalah Bilhem. Mereka empat sekeluarga. Yang paling besar (tdk tau namanya) dan mati remaja. Anak Kedua (tdk tau namanya) beristrikan Teresia br Manurung, tidk ada anak laki2, dan ada 2 anak perempuan (keduanya mati remaja). Kemudian setelah mati oppung doli itu, jatuh dari paragatan, Dia digantikan Oppung Hasan, dan memperoleh 4 anak laki2. Semula mereka tinggal di porsea lumban nabolon (narumonsa), kemudian pindah ke sidikalang (bersama ibu dan adiknya), Kemudian Hasan pindah ke Asahan, dan terakhir meninggal di Labuhan Batu (negeri lama). Keempat putranya bernama, Usman, Dahlan, Soleh, dan Ali Umar. Keturunan dari Dahlan, Istri pertama (br Butar-butar), 3 Laki2 ( Kadir, Muktar, dan Zuma'in) dan 3 perempuan (Masitoh, Rona, dan Royana), sedang dar istri kedua (br Panjaitan) cuma 1 org anak laki2 ( saya). Adik paling kecil dari oppung Hasan, tinggal di Dairi bergelar PANGGUGA (tdk tau nama aslinya), dan beragama kristen.

    BalasHapus
  4. Pada generasi ke 12, ada nama HASAN. Kira2 ada yg bisa menjelaskan, siapa keturunannya dan bertempat dimana.

    Bisa jadi, nama yg mirip. Akan tetapi perlu juga sy beri pembandingan.

    Oppung sata bernama Hasan (setelah dia masuk Islam) disebut juga Lobe Sosahat. Akan tetapi, nama aslinya yg saya tau adalah Bilhem. Mereka empat sekeluarga. Yang paling besar (tdk tau namanya) dan mati remaja. Anak Kedua (tdk tau namanya) beristrikan Teresia br Manurung, tidk ada anak laki2, dan ada 2 anak perempuan (keduanya mati remaja). Kemudian setelah mati oppung doli itu, jatuh dari paragatan, Dia digantikan Oppung Hasan, dan memperoleh 4 anak laki2. Semula mereka tinggal di porsea lumban nabolon (narumonsa), kemudian pindah ke sidikalang (bersama ibu dan adiknya), Kemudian Hasan pindah ke Asahan, dan terakhir meninggal di Labuhan Batu (negeri lama). Keempat putranya bernama, Usman, Dahlan, Soleh, dan Ali Umar. Keturunan dari Dahlan, Istri pertama (br Butar-butar), 3 Laki2 ( Kadir, Muktar, dan Zuma'in) dan 3 perempuan (Masitoh, Rona, dan Royana), sedang dar istri kedua (br Panjaitan) cuma 1 org anak laki2 ( saya). Adik paling kecil dari oppung Hasan, tinggal di Dairi bergelar PANGGUGA (tdk tau nama aslinya), dan beragama kristen.

    BalasHapus